Home » » KAMMI Merah & Kota Merah (Bag. 3)

KAMMI Merah & Kota Merah (Bag. 3)

Written By anton saputra on Monday, 29 July 2013 | 7/29/2013 11:55:00 am


       

          KAMMISemarangBisik hati masih mengingat-ngingat, sejak kapan panggilan KAMMI Merah itu sering didengungkan untuk KAMMI Semarang. Suatu sore di akhir tahun 2012, menemani seseorang yang tak kalah spesial di KAMMI Semarang pada eranya. Tanjakan Bukit Gombel yang terkenal itu memaksa motor bebek yang kita tunggangi mengerang serius mengangkat beban kita yang seakan-akan tak tahu diri dengan kondisinya. Kebul asap kenalpot menyembul menandakan gas yang sudah puoollll hanya untuk sekedar terus menggoyangkan mesin.
           

  “Bar, jaket merah masih merah kan?” Tanyanya padaku.

            “Maksudnya Bang?” Tanyaku balik mempertanyakan pertanyaan tersirat atau bukan. “Kalau warnanya tetep merah lah Bang”.

            “Kenapa merah tau ndak sebabnya?” Tanyanya menguji.

            “Ente yang lebih ngerti Bang” Jawabku singkat.

            “Ide pembuatan jaket merah sebenarnya tidak mematok harus warna apa sih”.


Konon ceritanya ada motor buntut 70an ‘pitung’ warna merah untuk mobilitas dakwah di KAMMI Semarang. Ntah buat aksi, ntah buat dateng ke jaringan, ntah urusan apa pun dan oleh siapa pun motor itu akan jalan, panggil saja motor dakwah. Warna merah di jaket Generasi Rabbani (awal nama sebelum Muslim Negarawan) berasal dari warna merah ‘Si Pitung’. Namun ‘pitung’ berakhir tragis dalam sebuah kecelakaan ketika dalam perjalanan seorang al akh anak komsat saat itu.


            “Trus gimana tuh Bang?” Tanyaku lanjut masih di tanjakan panjang itu.

            “Ya, Si Bos (ketua kamda) sih cuma jawab “insyaallah ndak pa pa, antum baik aja kan Akhi???” nadanya cukup khawatir pas itu”. Jawabnya berbingkai memerankan sang mas’ul saat itu.

             “Tapi pas percakapan sudah ditutup, al akh juga sudah balik, tiba-tiba Si Bos masuk kamar trus nonjok-nonjok tembok kesel” Tambahnya disambut tawa kita bersama.


Tidak ada benang merah yang berarti menyambungkan bahwa ada aliran nadi gerakan dari sejarah Sneevliet, Serikat Islam Afdeling Semarang dengan KAMMI Semarang. Hanya warna gerakan “tak bisa diam akan ketidakadilan” dan setting tempat yang menjadi titik temu di antara ketiganya. Yah, sama-sama cukup nakal juga sih. 

Oleh : Barri Pratama (Ketua KAMMI Daerah Semarang Periode 2012-2014)
Share this post :

Post a Comment

 
Support : Redesign Website | AFLAH WEB
Copyright © 2013-2014. Official Website KAMMI Semarang - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Proudly powered by Blogger